Email: cs@halobookstore.com
Tlp/WA: +62 856-0794-8838
Beranda » Blog » 9 Cara Menulis Senandika untuk Mengurai Isi Hati dengan Indah

9 Cara Menulis Senandika untuk Mengurai Isi Hati dengan Indah

9 Cara Menulis Senandika Untuk Mengurai Isi Hati dengan Indah

Menulis adalah salah satu cara yang efektif untuk mengekspresikan diri dan meluapkan emosi atau isi hati. Nah, tahukah kamu kalau curahan hatimu bisa menjadi karya sastra yang kaya akan nilai keindahan melalui menulis senandika? Jika belum, artikel kali ini akan sangat tepat untuk kamu baca.

9 Cara Menulis Senandika untuk Mengurai Isi Hati dengan Indah

Menulis senandika menjadi jalur yang tepat untukmu menumpahkan segala emosi yang kamu rasakan dengan mengemasnya menjadi rangkaian diksi yang penuh keindahan dan bermakna mendalam. Dengan demikian, pembaca dapat ikut merasakan atmosfir perasaan yang kamu rasakan.

Nah, artikel kali ini akan memberikan informasi mengenai cara menulis senandika untuk mengungkapkan isi hatimu dengan indah. Namun sebelum itu, kamu perlu mengetahui terlebih dahulu apa itu senandika.

Mengenal Senandika

Senandika adalah ungkapan perasaan, curahan hati atau konflik terdalam yang dialami oleh tokoh utama maupun penulis yang dikemas dengan apik dan mengandung nilai estetika sehingga mampu tersampaikan ke hati pembacanya.

Sementara itu menurut KBBI, senandika adalah wacana seorang tokoh dalam karya susastra dengan dirinya sendiri di dalam drama yang dipakai untuk mengungkapkan perasaan, firasat, konflik batin yang paling dalam dari tokoh tersebut atau untuk menyajikan informasi yang diperlukan pembaca maupun pendengar.

Cara Menulis Senandika

Berikut ini sembilan cara menulis senandika untuk menguraikan isi hatimu menjadi karya sastra yang indah:

1. Gunakan sudut pandang orang pertama

Cara menulis senandika yang pertama, kamu perlu menggunakan sudut pandang orang pertama atau “aku”. Dengan begitu, penulis seolah sedang mengekspresikan perasaan dirinya sendiri walaupun tidak selalu demikian.

2. Mengeksplorasi diksi

Cobalah untuk mengekplor berbagai diksi dengan makna yang indah dan mengena. Namun, kamu tidak harus selalu menggunakan kata-kata yang puitis, kata-kata dalam keseharian pun bisa kamu pakai untuk menulis senandika.

Hanya saja, cobalah untuk merangkainya agar menjadi kalimat yang estetik dan mampu memikat hati pembaca. Selain itu, jangan lupa pula agar kamu tetap memperhatikan kemudahan bagi pembaca dalam memahaminya. Oleh sebab itu, jangan terlalu banyak menggunakan diksi yang tidak umum, ya.

3. Jangan menulis senandika terlalu panjang

Salah satu ciri senandika adalah berisi antara 300 sampai 500 kalimat saja. Untuk itu, dalam menulis senandika sebaiknya tidak lebih dari lima paragraf dan hanya memuat tiga sampai lima kalimat per paragraf agar tidak terlalu panjang.

4. Menulis senandika dalam bentuk paragraf

Cara ini adalah poin yang membedakan antara senandika dengan puisi. Jika puisi ditulis dalam bentuk bait, senandika ditulis dalam bentuk paragraf.

Selain itu, pada senandika tidak ada aturan baku dalam penulisannya layaknya puisi. Kamu bisa dengan bebas menguraikan rasa dengan bersenandika. Namun, tetaplah gunakan pilihan kata yang bisa membuat pembaca terhanyut, terlena dan ikut merasakan apa yang kamu curahkan.

5. Jangan menggunakan dialog

Cara berikutnya untuk merilis isi hati dengan indah melalui senandika adalah tidak menggunakan dialog. Cobalah untuk menuliskan curahan hatimu ke dalam bentuk narasi atau paragraf-paragraf layaknya menulis buku harian.

6. Tulislah dengan jujur

Menulis senandika dengan kejujuran akan membuatmu lebih menjiwai dalam menulis sehingga tulisan yang kamu hasilkan juga terkesan lebih mengalir dan kuat maknanya. Dengan demikian, orang yang membaca pun dapat lebih memahami maksud yang ingin kamu sampaikan dalam tulisanmu.

7. Menjelajahi sinonim

Menjelajahi sinonim atau persamaan kata menjadi salah satu cara menciptakan senandika yang kaya diksi. Dengan begitu, senandika yang kamu tulis juga mampu memperkaya pengetahuan diksi pembaca dan memperindah tulisanmu.

8. Menulis pengalaman pribadi

Sekian lama hidup di dunia, kamu pasti memiliki berbagai pengalaman menarik yang sudah kamu lewati. Entah pengalaman bahagia, sedih, marah maupun kecewa.

Membuat senandika yang berdasarkan pengalaman pribadi akan membuatmu lebih leluasa dan luwes dalam menuangkannya ke dalam bentuk senandika sehingga memiliki kesan menyentuh sanubari. Dengan begitu, perasaan pembaca pun dapat ikut terbawa suasana karenanya.

9. Lakukan Self editing

Jangan lupa, cara terakhir yang tidak boleh kamu lewatkan dalam setiap proses menulis adalah melakukan self editing. Lakukanlah self editing untuk meminimalisir kesalahan ejaan maupun penulisan yang dapat mengganggu kenyamanan pembaca dan mengurangi nilai keindahan senandikamu.

Nah, demikian informasi mengenai cara menulis senandika untuk mengurai isi hatimu dengan indah, memiliki makna yang mendalam dan mampu menyentuh hati pembaca. Semoga membantu, ya!

Tuliskan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

×

Keranjang belanja

Tidak ada produk di keranjang.

Kembali ke toko